Minggu, 15 September 2013

I Gave Up My Blackberry: Lesson Learned From My German Friends

What I'm going to share here is already a rotten issue cause it happened nearly month ago (rotten, isn't it?). Okay, not actual.

Today, I met 2 new friends from Germany. Actually, I met them before in their country 3 months ago but we didn't really get along since they were my friend's flatmates and i only came to visit them once. Just now, I took them both to a play in Taman Budaya Jogjakarta (Jogjakarta Cultural Park). Before it got started, they told me in wonder that some people they saw in the street including the cheapjacks (Pedagang Kaki Lima or PKL) had smartphones or even tablets. They were saying this because they had seen many audiences in the cinema shined by the screen light of their smartphones or tablets. Since i didn't really know a better quick answer, I just said something like "yeah, it's common in here". A friend of mine, Indonesian, seated next to me responded it's because smartphones in Indonesia are quite cheap. I didn't really agree, so did my German friends. I corrected my Indonesian friend by saying 'for some people'. My German friend continued, he said he looked for Iphone because he thought it's gonna be cheaper than in his country but it's evidently not really. The price distance was not that far. Before we continued the talk, the play started on.

What we just short discussed, reminded me of my blackberry. I used to have BB (blackberry simply said). Actually it was a quite long consideration of buying that a year ago. At first, I should admit that i really wanna know how does it feel to having BB of my own. So I bought one, the very cheap type (or the cheapest?), but with my own money which made me proud enough because I felt not easy to ask my parents as my promise to myself of buying some private stuff by my own. Later on, I realized that work tradition in Indonesia at some level makes the workers use smartphones, any kinds, as long as they have BBM (balckberry messager or whatsApp, or line, or else you name it for chatting and group discussion on behalf of the work purpose (or gossiping as well). Especially for my work that I've been doing. I'm one of the promotion staffs of one book publisher in Jogja, and I have to keep the people updated about the products or events we have thru social media (facebook & twitter which most Indonesian people familiar of). So, I think I'm not exaggerating if I say I need at least one smartphone because I have to be tweeting or facebooking like any time any where based on the shift hours been shared. I and other promotion staffs always discussed through whatsapp. But it no longer happens. I mean, I don't have BB anymore. I'm still working in that office tho.

As I bought it by my own consideration and bucks, I gave it up also still by my own. It's because what I learned back in Germany. I met some cool people there and conversed with them some random things. From the talks and from my observations, many of the Germans (not saying all, just the ones I encountered with) can still have a happy and enjoyable life without getting attached to sophisticated phones. The most important, they're very thoughtful, independent, and....they travel a lot, the thing I'm fond of. I'm not talking about the connection between not having smartphones and having a happy life. All I'm saying is they still alive without those stuff. That's what I learned the most. That's what I'm trying to do. That's what made me give up my BB.

Again, I should admit somehow I still want to take it back, especially in my condition now that I'm still working in that very industry and I've been always missing some discussions from whatsapp. But then, nobody else will whisper me back but myself if I have to try to loose it. Besides, I will resign by the end of this month. Yeeeeeeeeyyyyy (oohhhh... I gotta say I feel so released even I'm not taking off yet, but it's close).

Another reason, I feel annoyed having 2 phones. It is  a yes that many Indonesians have more than one single phone. In my case, I have two because my old phone that I'm still using now (the regular and cheap Nokia) is the 'main' one, and the BB WAS most for BBM-ing and work whatsapp-ing. In others case, I'm afraid I don't know. Just ask them.

I'm not sure weather in the future times I have android or IPhone or else, I don't want to be a coward. Nevertheless, at the moment, honestly, I feel pretty much better because I can do other things instead of checking the recent updates or keeping my eyes on the red sign for new notifications either from BBM, whatsapp, or social media. I feel more released.

In life, there are things that have to be loosed, or at least to be used to for then we know what is it like to be tied up.

Sabtu, 09 Februari 2013

Dusk Flight

Up in the air when dusk
I’m sitting by the window
I know I’m going home
Just after these hours

Oh, out there! Look..look!
I exclaim to myself
Oh those skies
So colorful so sight-thiefing

After some freezing seconds
my head whispers the rainbow
On that horizon
Red, yellow, a tiny green, and a gentle purple
With a huge blue covering around
And those huddling clouds beneath

My left index finger picturing a fancy angel,
against the dewy window
Vague and no colors
Just come to imagine tho
Her little star stick could juggle anything
Hut to castle
Ship to boat
Cruel pirate to banana even
Oh, what kind of world I’m figuring out
I know I’m reaching homeland
I just couldn’t look away
From this momentary dusk event
Happening in and out there

Little by little
As the plan keeps moving
The skies turn darker each of the colors
Seems to happen be blended
To only one later, evening black
With dots of spreading young stars
Just like the other night in summer
But this excitement inside remains bright
I know be home almost
I just can’t look aside

This stewardness offers me for drink
I say a cup of tea would be lovely
So she pours out 
While i see this neat man
Sitting next to me
So busy with all his electronic stuff on
As if he’s not on a plane but his office room
Oh, what kind of world he’s living in

The smiling stewardness hands me my tea
A chance to forget the working man
I don’t wanna miss again
that magical event out there
One and half minute is enough

Turning my sight back to the right
Now the change occurs
The more the sun disappears,
the more those colors join together into one
As if the king of universe swallows them all gently
Oh, what kind of perennial world I’m witnessing

All of a sudden my heart deep inside tenderly hums
A prayer and also a greeting

But, now we’re about to land....
Says the announcing woman
I feel I want to stay for more
Living on this plane like forever
But  I know I’m coming home
To somewhere I belong
So i make my promise
To myself and to those skies
Since this revelation comes
That flight at this time
Is apparently the best

Home, I’m so ready.
Here I come!

*ilustrasinya menyusul :p

Selasa, 05 Juni 2012

Anarkisme Bukanlah Semata Kekerasan
(Ulasan mengenai penggunaan kata 'anarkis' dalam konten berita yang dimuat di situs VOA Indonesia)

Foto berita Voa. Sumber: Voa Indonesia

Ada 2 keresahan (atau mungkin lebih tepatnya kerisihan) saat membaca artikel di situs resmi VOA mengenai pembubaran pertemuan nasional gerakan Ahmadiyah di Yogyakarta pada Jumat, 13 Januari lalu oleh organisasi massa -yang lagi-lagi- mengatasnamakan agama. Tulisan tersebut berjudul “Pertemuan Nasional Gerakan Ahmadiyah di Jogja Dibubarkan Paksa” oleh Nurhadi Sucahyo. Bisa dibaca di sini.

Kerisihan yang pertama adalah terhadap keresehan ormas-ormas yang merasa ideologinya benar di atas segala-galanya dan menolak segala macam paham yang dianggapnya menyimpang, sesat, dan sejenisnya. Padahal kalau dipikir-pikir apa yang salah dari perbedaan seperti ini? Apa mudharatnya bagi bangsa dan negara Indonesia jika Ahmadiyah tetap ada dan tetap melangsungkan pertemuan nasional mereka hingga selesai, lalu setelah itu pulang ke rumah masing-masing dengan tenang tanpa perlu ada huru hara yang bikin habis-habis energi? Ada yang bisa menjelaskan kepada saya?

Saya pribadi merasa hidup saya, teman-teman saya, keluarga saya, dan bangsa saya secara umum tidak akan terganggu, tapi kenapa ormas-ormas itu bisa merasa seperti ada yang terancam dari hidup mereka jika Ahmadiyah eksis? Lagi, ada yang bisa jelaskan kepada saya? Terlalu naifkah saya atau memang ormas-ormas itu yang kurang kerjaan?

Inilah kerisihan pertama saya yang sebenarnya sudah sering muncul di benak karena pemberitaan semacam yang juga sudah sering ditayangkan oleh media massa, cetak maupun elektronik. Apakah Anda, para pembaca, juga merasa demikian?

Sementara itu, kerisihan kedua -dan inilah fokus utama saya dalam ulasan ini- dipicu oleh penggunaan kata ‘anarkis’ pada keterangan foto dalam konten berita. Pihak kepolisian Jogjakarta melakukan pendekatan agar aksi massa dari berbagai organisasi Islam yang menuntut pembubaran kegiatan Gerakan Ahmadiyah tidak anarkis (13/1)”, demikian bunyi keterangan foto tersebut. Saya yakin bahwa kata anarkis dalam keterangan foto tersebut merujuk kepada segala macam bentuk aksi rusuh (misalnya kekerasan atau pengrusakan properti), seperti lazimnya diberitakan oleh media massa. Pertanyaannya, apakah anarkis atau anarkisme benar hanya seperti itu? Jawabannya: tidak!

Bagi yang pernah belajar mengenai istilah anarkis atau anarkisme, pasti tahu bahwa media massa kita sering melakukan penyalahgunaan kedua istilah ini. Ya, ada semacam ‘penyakit’ dalam tubuh media massa kita yang mungkin tidak disadari setiap menggunakan istilah ini.

David Graeber menulis satu artikel yang sangat menarik berjudul “Fragments of An Anarchist Anthropology”. Jika tertarik untuk membacanya, bisa diunggah di sini. Dalam tulisannya, Graeber mengutip pernyataan Peter Kropotkin dalam Encyclopedia Brittanica bahwa anarkisme:

The name given to a principle or theory of life
and conduct under which society is conceived
without governmentharmony in such a society
being obtained, not by submission to law, or by
obedience to any authority, but by free agreements
concluded between the various groups, territorial
and professional, freely constituted for the sake of
production and consumption, as also for the satisfaction
of the infinite variety of needs and aspirations
of a civilized being.
(Penekanan dengan huruf tebal dari saya).

Berdasarkan teori Kropotkin di atas, anarkisme merupakan paham yang menggerakkan kehidupan masyarakat untuk bebas menentukan kehidupan komunal mereka sendiri. Negara dianggap tidak usah ikut campur. Bahkan dalam tingkat yang paling ekstrem, tidak perlu ada pemerintahan negara, without government. Masyarakat tidak suka hidup mereka diatur oleh seperangkat aturan struktural formal yang dibentuk oleh negara. Tidak perlu ada yang namanya DPR, MPR atau sejenisnya yang disebut sebagai ‘wakil rakyat’, sebab salah satu poin dalam anarkisme adalah ‘tanpa perwakilan’.

Masih dalam penafsiran saya terhadap teori Kropotkin, dalam anarkisme masyarakat percaya bahwa mereka sendirilah yang bisa mengatur kehidupan komunal mereka, sebab yang sesungguhnya tahu dan mengerti kebutuhan hidup mereka, ya mereka sendiri sebagai masyarakat. Dengan begini, masyarakat percaya harmoni kehidupan dapat tercipta. Akan tetapi, Graeber berpendapat bahwa nampaknya hampir mustahil untuk meniadakan betul eksistensi dan peran negara. Terutama zaman sekarang, negara tetaplah ada, hanya saja yang perlu diperhatikan terkait gerakan anarkisme adalah adanya kontrol langsung dari masyarakat. Masyarakat terlibat langsung dalam segala pembuatan kebijakan negara. Jadi jika para pejabat yang disebut sebagai wakil rakyat itu sedang rapat merancang undang-undang atau kebijakan-kebijakan, masyarakat sipil harusnya ikut terlibat. Mereka juga harus ada di situ dan aktif berpendapat. Tidak dilarang atau ditutupkan pagar dengan alasan mereka tidak berwenang masuk ke gedung. Anarkisme justru sebaliknya. Inilah yang disebut sebagai direct democracy, dan demokrasi bernafaskan semangat anarkisme seperti ini, menurut Graeber justru merupakan demokrasi yang paling berhasil.

Anarkisme juga sangat menjunjung tinggi kebebasan berpendapat. Jika dalam suatu konsensus ada yang tidak sepakat dengan kesepakatan mayoritas, meskipun itu cuma 1 orang, silakan angkat tangan dan berargumen. Jika memang tidak sesuai dengan pendapatnya, maka ia berhak untuk tidak ikut apa yang tidak disetujuinya dalam mufakat. Tidak ada pemaksaan kehendak. Nah, jika kata anarkis digunakan untuk merujuk aksi pembubaran pertemuan nasional Ahmadiyah oleh sekelompok ormas gabungan seperti yang diberitakan VOA, rasanya tidak pantas sebab aksi mereka justru bertentangan dengan anarkisme. Mereka mengintervensi dengan memaksakan kehendak mereka serta mengganggu kebebasan orang lain untuk memilih dan menjalankan keyakinannya. Singkatnya, mereka justru tidak anarkis.

Media massa kita kerap melakukan kesalahan. Aksi-aksi demonstrasi yang merusak pagar, membakar ban, memacetkan jalan, aksi lempar batu, baku dorong antara sipil dan militer, dipandang secara dangkal sebagai bentuk-bentuk anarkisme. Dan masyarakat sebagai konsumen berita, jika tidak kritis, menerima itu dalam pemahaman mereka. Mereka juga bilang itu adalah anarkisme. Mereka hanya melihat yang permukaannya, yakni aksi-aksi kekerasannya saja. Segala bentuk pemberontakan, apa pun itu, dianggap sebagai tindakan anarkis tanpa ada upaya melihat konteksnya secara lebih mendalam. Inilah yang saya maksudkan tadi sebagai ‘penyakit’ media massa kita.

Anarkisme juga tidak bisa dipadankan dengan aksi-aksi kekerasan atau merusak, meskipun keduanya mempunyai hubungan. Maksudnya berhubungan, gerakan anarkisme juga bisa dipraktekkan dengan merusak properti, misalnya merusak mesin atm, membakar restoran waralaba dan sebagainya. Namun, syaratnya adalah tidak menganggu orang lain. Jadi, jika ada suatu restoran yang diduga milik konglomerat yang melakukan perbuatan korupsi dibakar pada dini hari (bukan siang hari saat banyak orang makan di tempat itu) saat restoran tersebut tutup, tidak ada siapa pun di situ, maka pelakunya bisa disebut anarkis karena itulah bentuk protesnya dia. Atau jika ada kasus pengrusakan mesin atm yang dilakukan terhadap suatu bank yang direkturnya terkena kasus penggelapan dana, maka pelakunya itu anarkis.

Selain itu, anarkisme justru bisa diwujudkan dengan gerakan-gerakan pemberontakan atau perlawanan tapi dengan semangat anti kekerasan. Contohnya seperti yang diperjuangkan oleh Mahatma Gandhi. Ajaran-ajaran anti kekerasannya justru bisa dikatakan sebagai bentuk anarkisme. Dan Gandhi sendiri adalah tokoh yang anarkis. Dengan demikian, anarkisme justru bertujuan untuk menciptakan keselarasan, harmoni, kenyamanan, keamanan, dan segala kebaikan hidup yang diingankan.

Saya harap, VOA tidak lagi salah konteks dalam menggunakan istilah anarkis atau anarkisme. Begitu pun media massa serta masyarakat luas.

Graeber, David. 2004. Fragments of An Anarchist Anhtropoogy. Chicago: Prickly Paradigm Press.

Sabtu, 19 Mei 2012

Berkah Fajar

Foto ini diambil dari puncak Gunung Ungaran, Jawa Tengah 

Di sini aku sedang duduk
Tubuhku gemetaran karena kedinginan
Namun tak sepenuhnya juga karena itu
Aku merinding lebih dikarenakan mataku menyaksikan 
peristiwa alam yang sedang terjadi
di seberang sana

Lamat-lamat kupandangi
Pelan-pelan senyumku pun mengembang

Tubuhku merinding
namun bibirku tersenyum
Sebuah kombinasi gerak tubuh yang ganjil
Olahraga pagiku yang distimuli konspirasi cuaca

Di seberang sana,
ada barisan gunung,
segumpal awan,
berlatar langit pagi yang masih muda
Biru, bening, dan polos

Kelihatannya jarak antara aku dan mereka 
hanya sepelemparan batu
Namun jarak memang suka menipu
Ketika kucoba kulemparkan sebuah batu kecil, 
rasanya ruang antara kami makin melebar
dan objek-objek alam itu seperti menjauh seribu langkah
Tapi aku tahu, ini hanyalah ilusi
Dan aku pun sadar, jarak tidak pernah menipu, 
ilusilah yang menjebakku

Meskipun mereka tidak bergerak, 
tapi sepertinya mereka berekspresi

Barisan gunung itu,
segumpal awan yang nampak padat tapi sebenarnya rapuh itu,
langit muda, dan semua yang hadir di hadapanku ini
seperti melakukan sebuah adegan
Tanpa sutradara, tanpa skenario
Semuanya serba alamiah,
sederhana, tapi mahal

Mataku memang tidak menjangkau 
apa yang ada di balik yang tampak
Tapi mata batinku iya

Dipeluk kabut yang membawa dingin,
diciumi segumpal awan kecil,
raksasa itu tampak merona dalam ketenangan
Sumringah tapi kalem
Gunung-gunung lain beserta bukit di sekitarnya 
ikut kecipratan sensasi

mereka seperti keluarga
yang begitu bahagia dan bersyukur menerima berkah fajar

Kapan lagi ada pagi semagis dan seromantis ini!

Yogyakarta, Mei 2012

Jumat, 11 Mei 2012

Bangcok, Sorkle, Bonbin, Kandhang,...

Silakan perhatikan sekeliling kita dalam keseharian. Ada banyak sekali singkatan. Misalnya telepon genggam disingkat ponsel, angkutan kota disingkat angkot, pencurian kendaraan bermotor disingkat curanmor, dan seterusnya. Bahkan mi rebus tanpa telur disingkat tante rebus, dan istilah ini sudah sangat lazim di warung-warung burjo (bubur kacang ijo) yang banyak berseliweran di area kos-kosan mahasiswa di Yogyakarta. 

Di area kampus Fakultas Ilmu Budaya Universitas Gadjah Mada (FIB UGM), mahasiwanya juga tidak kalah kreatif dalam hal singkat menyingkat. Di suatu sudut di wilayah kampus tersebut, terdapat deretan bangku cokelat yang biasa digunakan oleh para mahasiswa sebagai tempat diskusi, daring (dalam jaringan atau online), mengadakan pameran, bazar, atau berjualan dalam rangka pengumpulan dana untuk kegiatan kampus. Area tersebut diistilahkan dengan bangcok yang tidak lain adalah akronim dari bangku cokelat, karena warnanya memang cokelat kayu.

Adalagi kansas (kantin sastra), bangjo (bangku ijo), dan sorkle (ngisor klengkeng). Kansas tidak lain dari kantin mahasiswa, fungsinya sebagai tempat makan, mengobrol, atau ada juga yang memanfaatkannya sebagai tempat mengerjakan tugas kuliah. Sementara bangjo ini fungsinya sama seperti bangcok tadi, hanya saja letaknya agak di sebelah utara FIB UGM. Sorkle sendiri wujudnya berupa dudukan dari semen yang dipoles dengan ubin-ubin berwarna putih di permukaannya. Fungsinya sebagai tempat diskusi, mengobrol ringan tentang remeh-temeh, rapat kegiatan, atau sekadar nyanyi-nyanyi sambil gitaran. Tidak jarang juga ada yang memanfaatkannya sebagai tempat ‘piknik dadakan’ dengan menggelar tikar lalu tiduran di bawahnya. Tidak usah heran, sebab sorkle ini tempatnya rindang. Bagi yang mengerti Bahasa Jawa, sejak tadi pasti sudah mafhum makna ‘ngisor klengkeng’, yakni di bawah pohon klengkeng.

Tidak jauh dari lingkungan FIB UGM, ada maskam (masjid kampus) dan sunmor (Sunday morning). Sunmor ini tak ubahnya pasar pagi yang dihelat setiap hari Minggu pagi; dimulai sekitar pukul 05.30 sampai pukul 11.00 WIB. Banyak warga Jogja yang berjualan di situ, termasuk para mahasiswa dengan beragam kepentingan. Ada yang memang untuk mencari tambahan duit jajan, ada juga yang memanfaatkan momen ini untuk pengumpulan dana kegiatan mereka, seperti berjualan camilan atau ngamen.


Selain jago menyingkat, mahasiswa FIB UGM juga kreatif dalam menciptakan istilah-istilah. Di kampus ini, selain kansas, ada lagi satu kantin mahasiswa yang letaknya di utara area parkir motor. Kantin tersebut namanya bonbin. Entah kenapa diistilahkan demikian, padahal di kantin itu sama sekali tidak dijumpai jerapah, gorila, buaya, monyet, zebra, gajah, aneka unggas, dan sebagainya. Konsepnya pun sama sekali tidak merepresentasikan pemandangan kebun binatang. 

Jika kansas merupakan kantin yang baru dibangun dan ‘katanya’ kantin berstandar internasional dengan berpendingin udara, berpintu kaca, berubin licin-mengkilat, kursi-kursi dan perabot makannya lebih modern bergaya minimalis, bonbin masih lebih diminati. Banyak yang bilang bonbin lebih merakyat dibanding kansas karena tidak berpendingin udara, tidak berubin, kursinya dari kayu yang bisa dipindah sesuka hati, meskipun harga menu nya tidak jauh berbeda dengan kansas.   

Tempat lain yang oleh para mahasiswa dibuatkan nama khasnya adalah gedung Margono. Gedung ini berupa bangunan berlantai empat. Di sini terdapat kantor atau ruang jurusan-jurusan yang ada di FIB, ruang kelas belajar internasional, ruang multimedia, dan ruang seminar. Meskipun sudah jelas-jelas ada tulisan di bagian luar gedung berbunyi “RM Margono Djojohadikusumo”, namun yang namanya mahasiswa memang selalu kreatif. Dengan agak iseng, mereka biasa menyebutnya dengan margondang atau margondes. Margondang terdengar seperti kata yang jika diucapkan bunyinya mirip dengan kosakata yang lazim diucapkan oleh para banci, sementara margondes terdengar bernuansa Spanyol. Oiya, gondes juga merupakan istilah di Jogja yang kepanjangannya adalah ‘gondrong deso’. Mungkin istilah margondes diadaptasi dari sini.  

Ada satu lagi tempat yang juga sangat terkenal seantero FIB. Lokasinya berada di sudut selatan paling dalam kampus. Tempat itu adalah perpustakaan dan ruang kerja para dosen Jurusan Antropologi Budaya. Nama khasnya kandhang

Kandhang merupakan basis tempat berkegiatannya para mahasiswa Antropologi Budaya yang saat ini sayangnya lebih mirip gudang. Kandang beneran; kandang barang-barang kegiatan yang sehabis pakai tidak dikembalikan langsung. Lokasi kandhang menyatu dengan perpustakaan jurusan dan di depannya ada barisan dudukan yang modelnya seperti di sorkle. Maka tidak heran jika tempat ini sudah seperti basecamp para mahasiswa Antropologi Budaya, di mana biasanya diadakan berbagai kegiatan seperti diskusi bulanan, pemutaran film, ataupun sekadar menghabiskan waktu menunggu jam kuliah berikutnya atau setelah kuliah dengan bercanda satu sama lain, mengobrol santai, nyanyi-nyanyi sambil gitaran. 

Itulah beberapa singkatan dan istilah yang berlaku di kalangan mahasiswa FIB UGM. Saya sendiri yakin, di kampus-kampus atau universitas-universitas di tempat bahkan kota lain juga terdapat banyak singkatan dan istilah yang dicipta oleh mahasiswanya sendiri. Kadang-kadang sebagai mahasiswa kita tidak menyadari bahwa istilah-istilah tersebut sebenarnya menarik untuk diceritakan atau dituliskan. Mungkin karena tugas-tugas kuliah dan sebaris daftar kegiatan sudah banyak menyita waktu, tenaga, dan pikiran kita, sehingga hal-hal tersebut dianggap biasa bahkan tidak terpikirkan sama sekali. 

Bonbin (dari luar)